Pengembangbiakan Burung Hantu Serak Jawa

Pengembangbiakan Burung Hantu Serak Jawa (Tyto Alba) Pengendali Tikus Alami di Kabupaten Sleman

Berbagai upaya pengendalian telah dilakukan untuk dapat menekan perkembangan serangan hama tikus ini. Mulai dari sanitasi lingkungan, pengendalian secara mekanis, biologis maupun secara kimiawi. Berbagai keterbatasan dan kesulitan dalam pengendalian hama ini dikoordinasikan secara menyeluruh baik dengan petani, instansi terkait maupun pemerintah daerah setempat. Melihat berbagai kendala yang ada di lapangan, maka diperlukan upaya konservasi musuh alami tikus. Dalam jangka panjang, musuh alami tikus ini diharapkan lebih efisien, efektif dan tidak menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan.

Dari sekian banyak musuh alami tikus, burung Serak Jawa (Tyto alba) dipandang sebagai salah satu predator pengendali tikus yang paling potensial. Kelebihan Tyto alba sebagai pengendali tikus adalah makanan utamanya spesifik tikus, kemampuan berburu sangat tinggi, tangkas, cekatan dalam menyambar tikus, kemampuan mengkonsumsi tikus cukup tinggi (2-3 ekor per malam), mampu membunuh tikus melebihi dari jumlah yang dimakan, kawasan berburunya tertatur, tidak akan meninggalkan kawasannya selama di kawasan tersebut masih ada tikus, perkembangbiakannya cepat, sepasang Tyto alba mampu mengamankan areal persawahan seluas 5 – 10 Ha dan mudah beradaptasi dengan lingkungannya (Sabirin, dkk. 2014). Selain itu, Tyto alba mempunyai kemampuan mencari mangsa lebih baik dibandingkan jenis pemangsa lainnya, memiliki penglihatan dan pendengaran yang sangat tajam di malam hari, tidak bersuara saat terbang, daya jelajah tinggi, perkembangbiakannya cepat, setia pada sarangnya dan mampu hidup lebih dari 5 tahun. Untuk mengoptimalkan peran Tyto alba sebagai pemangsa tikus yang efektif, maka diupayakan memberikan lingkungan yang cocok untuk perkembangannya dan melindunginya dari perburuan liar.

Perkembangbiakan Tyto alba secara alami berbiak setiap saat sepanjang tahun tergantung suplai makanan. Populasi tikus yang tinggi menyebabkan populasi burung ini meningkat tajam. Perkembangan burung Serak Jawa ini sangat dipengaruhi oleh populasi tikus sebagai pakan alami. Burung Serak Jawa dewasa setiap hari sanggup memangsa 2 – 3 ekor tikus dewasa dan pada musim berkembang biak, konsumsi akan meningkat sesuai jumlah anak yang menetas. Dapat diperkirakan bahwa selama musim berbiak, sepasang Serak Jawa dan lima anaknya mampu memangsa lebih dari 1.080 tikus. Ketika mangsa berlimpah, terkadang hasil tangkapan berupa tikus disimpan sebagai cadangan makanan di sarang atau tempat tersembunyi lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa Serak Jawa dapat membunuh tikus melebihi dari yang dikonsumsi setiap hari (Raptor Club Indonesia, 2011).

Pemanfaatan Serak Jawa sebagai pengendali hayati terhadap tikus sebenarnya telah lama diterapkan. Diberbagai belahan dunia telah banyak dilakukan, termasuk di Indonesia. Pada ekosistem persawahan, pemanfaatan Serak Jawa untuk pengendalian tikus telah dirintis antara lain di Malaysia, Bali, JawaTimur, Jawa Tengah dan DIY.

Di Daerah Istimewa Yogyakarta, terpantau 36 lokasi sarang Serak Jawa (rubuha) yang dikembangkan di daerah-daerah endemis serangan tikus di kecamatan Seyegan, Tempel, Moyudan, Minggir, Godean, Gamping, Cangkringan dan Pakem. Menurut Astuti (dalam Astuti RK, et all, 2006) di kabupaten Sleman Provinsi DIY pada tahun 2004 – 2005 telah mengintroduksi Serak Jawa sebanyak 16 pasang. Burung Serak Jawa tersebut diintroduksi di beberapa wilayah kecamatan endemis serangan tikus. Berdasarkan hasil evaluasi setelah dilakukan pelepasan, terpantau keadaan pertanaman padi di lokasi pelepasan sebagian besar aman dari serangan hama tikus. Efektivitas burung Serak Jawa dalam pengendalian tikus di beberapa tempat terlaporkan cukup efektif dalam menekan serangan hama tikus. Dalam upaya pengembangbiakan burung Serak Jawa di kabupaten Sleman, pemda setempat memberikan dukungan dengan adanya fasilitasi rubuha (rumah burung hantu), kandang karantina di kecamatan Moyudan dan Cangkringan serta Instruksi Bupati tentang pelestarian burung Serak Jawa ini. Pengendalian dengan pemangsa alami ini tentunya memerlukan proses dan tidak bisa diperoleh hasil dalam waktu yang singkat, karena berkaitan dengan perkembangan populasi burung Serak Jawa yang memadai sampai mencapai kestabilan ekosistem. Hal tersebut juga perlu dibarengi dengan upaya-upaya yang mendukung lainnya seperti lingkungan yang mendukung habitatnya serta pemahaman masyarakat untuk tidak melakukan perburuan burung Serak Jawa tersebut agar kelestarian burung Serak Jawa dapat terlindungi dengan baik.

Beberapa daerah telah memanfaatkan burung Serak Jawa ini dalam pengendalian tikus, diantaranya adalah kabupaten Kendal, dimana kabupaten Kendal merupakan daerah endemis tikus di Provinsi Jawa Tengah, yang pada tahun 2000 – 2002 telah mengintroduksi 50 pasang Serak Jawa (Astuti RK, et all, 2006). Tercatat sebanyak 108 lokasi sarang burung Serak Jawa yang tersebar di wilayah kabupaten Kendal, mulai dari dekat pantai sampai pegunungan dengan aneka tipe lahan. Setiap sarang burung ditemukan rata-rata 4,76 ekor burung dengan penyebaran pada desa-desa yang sering diserang tikus (Kuswardhani, 2006 dalam Sabirin dkk, 2013).

Selain itu keberhasilan memanfaatkan Serak Jawa untuk mengendalikan tikus yang cukup sukses juga dilaporkan dari Desa Tlogoweru kecamatan Guntur kabupaten Demak (2012). Menurut Sutejo Kepala Desa Tlogoweru, dengan memanfaatkan burung Serak Jawa dapat menurunkan kerusakan tanaman padi dari serangan tikus dari 40% menjadi 2%, sedangkan pada tanaman jagung dapat menurunkan kerusakan dari 60% menjadi 4%. Dengan demikian warga Tlogoweru berhasil menyelamatkan hasil tanaman padi dan jagung pada tahun 2012 sebesar Rp. 7,4 Milyar (Sabirin,dkk. 2013).

Dari beberapa wilayah yang telah memanfaatkan burung Serak Jawa sebagai pengendali tikus, maka potensi Serak Jawa sebagai pengendali alami tikus telah banyak diketahui. Penggunaannya disamping memberi manfaat sebagai pengendali tikus yang efektif, tidak menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan, juga memberi manfaat secara tidak langsung terhadap upaya pelestarian jenis dan populasinya. Dewasa ini terdapat berbagai ancaman kelestarian terhadap burung pemangsa termasuk Serak Jawa, mulai dari tingginya aktifitas perburuan, perdagangan illegal, kerusakan habitat maupun karena perubahan iklim. Oleh karena itu marilah kita jaga kelestariannya sekaligus kita dapatkan manfaatnya sebagai pengendali alami hama tikus di persawahan.

Penulis : Ir. Supriyana

... DISTAN GMAP ...